Penyebab Dan Faktor Risiko Demensia Tubuh Lewy

Demensia tubuh Lewy adalah jenis demensia kedua yang paling umum, menyerang lebih dari satu juta orang di Amerika Serikat setiap tahun. Penyakit ini biasanya menyebabkan penurunan kondisi mental seseorang dan disebabkan oleh akumulasi protein yang berlebihan ke dalam endapan yang disebut tubuh Lewy.

Penyebab Dan Faktor Risiko Demensia Tubuh Lewy
Penyebab Dan Faktor Risiko Demensia Tubuh Lewy
Ini biasanya mempengaruhi individu di atas lima puluh tahun dan telah ditemukan terkait dengan penyakit lain dan kondisi kesehatan. Para peneliti telah menemukan mungkin ada hubungan umum antara tubuh Lewy dan penyakit Parkinson dan Alzheimer. Mengingat gejala dari ketiga penyakit (kebingungan, kekakuan otot, halusinasi visual, dan tremor) sangat mirip, mungkin sulit bagi dokter untuk mendiagnosis penyakit tubuh Lewy.

Asosiasi Dengan Penyakit Alzheimer


Demensia tubuh Lewy juga memiliki hubungan dengan penyakit Alzheimer karena alasan yang sama memiliki hubungan dengan Parkinson. Tubuh Lewy juga ditemukan pada pasien dengan Alzheimer. Sekali lagi, penting untuk dicatat bahwa keberadaan tubuh Lewy di otak tidak menjamin seseorang akan terserang penyakit tubuh Lewy. Namun, para peneliti telah berteori tentang gejala tumpang tindih, dan kelainan otak lainnya yang tampak pada ketiga penyakit dapat dikaitkan dengan bagaimana otak memproses (atau ketidakmampuannya memproses) protein alpha-synuclein. Pemindaian otak telah menunjukkan individu dengan demensia tubuh Lewy, penyakit Parkinson, dan Alzheimer semuanya memiliki plak dan kusut di dalam otak mereka.

Lanjutkan membaca untuk mempelajari tautan dengan usia.

Usia


Usia dianggap sebagai faktor risiko terbesar untuk penyakit tubuh Lewy, karena lebih cenderung mempengaruhi individu di atas lima puluh. Periode onset rata-rata adalah antara lima puluh dan delapan puluh lima tahun, dengan penurunan progresi setelah onset awal. Namun, beberapa kasus telah melaporkan onset awal jauh lebih awal dari lima puluh tahun.

Satu studi menunjukkan hubungan yang signifikan antara onset awal dan tingkat keparahan penyakit. Studi ini mencakup sampel individu dengan demensia tubuh Lewy dari onset awal (dua puluh delapan tahun) hingga onset lambat (delapan puluh sembilan tahun) dan menemukan individu dengan onset awal Lewy body demensia ditemukan memiliki lebih agresif bentuk penyakit daripada mereka yang memiliki onset kemudian.

Lanjutkan membaca untuk mempelajari bagaimana gender memengaruhi kondisi ini.

Jenis kelamin

Jenis kelamin juga tampaknya berkorelasi dengan demensia tubuh Lewy, dengan kejadian penyakit yang lebih tinggi pada pria. Sebuah studi yang dilakukan di Inggris berdasarkan studi otopsi berusaha untuk menjelaskan mengapa pria cenderung memiliki tingkat demensia tubuh Lewy yang lebih tinggi dan mampu menolak atribut co-founding seperti panjang hidup pasien, status merokok, dan tingkat pendidikan.

Studi ini berteori tentang paparan lingkungan dan perubahan hormon seks mungkin berperan dalam peningkatan risiko. Terlepas dari teori ini, penelitian ini mengakui penelitian lebih lanjut perlu dilakukan untuk membangun hubungan definitif dan pemahaman tentang komponen seks terkait dengan terjadinya penyakit tubuh Lewy.

Lanjutkan membaca untuk mempelajari tentang genetika dan demensia tubuh Lewy.

Genetika


National Institute on Aging menyatakan memiliki anggota keluarga dengan penyakit tubuh Lewy dapat meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit ini. Namun, demensia tubuh Lewy tidak diklasifikasikan sebagai penyakit genetik. Varian dalam tiga gen spesifik (APOE, SNCA, dan GBA) telah diuji dan terbukti memiliki afiliasi dengan peningkatan risiko pengembangan penyakit, tetapi penyebab sebenarnya dari varians tidak diketahui.

Terlepas dari kemajuan pengujian genetik, saat ini tidak ada tes dengan kemampuan untuk memprediksi perkembangan penyakit tubuh Lewy. Lebih banyak gen dan varians perlu diteliti dan dihubungkan untuk memahami apakah genetika benar-benar berperan dalam pengembangan demensia tubuh Lewy.

Related Posts

Post a Comment